Spontanitas Pulisan

7:13:00 PM

Sudut lain di pantai Pulisan

Insomnia saya kumat lagi. Hingga pukul 8.30 Wita, ngantuk belum juga datang. Padahal, saya sudah berusaha sebisa mungkin untuk dapat mimpi. Putar kanan-putar kiri, mengkhayal, ngobrol dalam hati, mikir serius, mikir ngeres. Percuma. Saya agaknya mesti cari cara agar bisa memanfaatkan waktu sebaik mungkin – yang sebenarnya bisa dijawab dengan beberapa teguk captikus.

Namun, dampak kemarau panjang membuat harga minuman sakti mandraguna itu tak mungkin dijangkau untuk saat ini. Minimal bagi saya – yang malas keluar kos sepagi ini untuk sekedar cari warung, apalagi harus mengeluarkan 30-40 ribu rupiah.

Keterbatasan itu, kemudian, mendorong saya untuk membuat sebuah rubrik baru di blog ini: fotoesai. Dalam rubrik ini, akan ada sajian foto plus cerita-cerita di baliknya. Tujuannya, nggak lebih sebagai arsip pribadi mengenai suatu peristiwa, lokasi atau orang-orang yang terasa menarik.

Nah, untuk tahap awal, artikel yang disajikan tentu saja harus istimewa dan bisa tergapai oleh orang setengah sadar seperti saya. Agak sulit menentukannya,memang. Ada beberapa foto yang bisa masuk kriteria itu. Tapi, saya akhirnya memilih jalan-jalan di pantai Pulisan sebagai artikel pertama di rubrik ini.

Suasana Pulisan Hari Itu

Alasan memilih foto ini karena, pertama meski bukan yang utama, saya tiba di sana bersama dengan salah seorang yang pertama kali dan cukup lama saya kenal di kota Manado: Rendy Mandang, namanya – biasa dipanggil Alo. Sekitar 8 tahun lalu, ketika baru menjadi mahasiswa, kami berkenalan. Dan baru beberapa beberapa hari lalu, Alo akhirnya menerima ijazah sarjana. Syukurlah. (Waktu memang bergerak lebih cepat dari yang kita bayangkan, bro!)

Alasan kedua,karena perjalanan ke Pulisan sama sekali tidak direncanakan secara matang. Sebagai orang yang sudah dekat sejak lama, dan mengenal satu sama lain, saya sering melempar wacana dan tanpa pikir panjang ia berusaha mewujudkannya. Istilahnya, saya melempar tulang dan dia berusaha menemukannya. Istilahnya lho, bro! :p

Alasan ketiga, artikel ini diharapkan jadi jejak awal untuk mengukir jejak-jejak petualangan berikutnya. Eits, tunggu dulu... Saya tidak bermaksud menyaingi ataupun meligitimasi slogan hipokrit rubrik petualangan yang namanya banyak dicetak di kaos pemuda-pemudi kekinian. Tak ada niat heroik begitu.

Baiklah, kita mulai saja ceritanya...

Setelah selesai liputan di desa Tarabitan, Minahasa Utara, Sabtu, (21/11/2015), saya melemparkan ide, “Gimana kalau kita ke pantai Pulisan. Kata orang, pasirnya putih, trus ada bikini warna-warni di sana!”

Alo dengan cepat bilang “ayuk!”

Saya sudah bisa bayangkan imajinasinya. Saya kenal betul kawan yang satu ini. Waktu kuliah dulu, ia bisa dibilang fans berat Miyabi. Saya sempat tidak sengaja lihat film-film Miyabi di handphone Alo. Tak lama kemudian saya juga ikut mengidolakan artis ini: membeli baju “I Love Miyabi”, update berita tentangnya, hingga memastikan tidak boleh ketinggalan film-film terbaru yang ia perankan.

Kembali ke topik semula!

Dari desa Tarabitan, perjalanan ke pantai Pulisan sekitar 1 jam, kalau saya tidak salah ingat. Kami sebenarnya sama-sama tidak mengetahui tempatnya secara pasti. Namun, saya yakin, imajinasi Alo sudah tiba lebih dahulu di sana.

Singkat cerita, kami tiba juga di Pulisan. Pasir pantainya putih dan lautnya jernih. Benar juga, ada bikini warna-warni di sana. Pemuda-pemudi saling berpasangan. Kalau tidak begitu, mereka datang ramai-ramai dengan teman atau keluarga. Mereka tertawa gembira. Main air, main pasir.

karena nggak dapet foto bikini warna-warni, pake foto ini aja yaaaa :p

Saya dan Alo tiba-tiba saja jadi kikuk. Kami terpenjara kerangka berpikir konservatif. Mandi bersama di keramaian akan melahirkan gosip, lebih parah lagi kalau kami mandi berduaan di lokasi yang sepi. Lalu, kami sepakat memilih opsi yang terakhir: mencari sebuah ruang sunyi dan jauh dari keramaian – apapun resikonya.

Di sepetak pantai yang kami datangi, hanya ada sebuah tenda berisi sepasang kekasih: laki-laki dan perempuan. Mereka tidak keluar dari sana sejak kami datang, hingga pulang. Di luar tenda, hanya ada saya dan Alo. Melihat keadaan ini, sebisa mungkin saya berusaha menahan hati yang rapuh agar tidak semakin hancur berantakan.

Ini lokasi saya dan Alo main air. Sunyi, kan?


Karena tidak bawa baju ganti, dan sudah pasti harus membasahi tubuh, kami mesti menanggalkan seluruh pakaian. Kemudian, dengan sangat waspada, kami melepaskan baju dan celana jeans masing-masing. Melepas sendiri-sendiri, tanpa saling bantu. Saat itu, kami bahkan harus mencurigai keheningan.

Sejurus kemudian, kami berdua tinggal mengenakan kolor. Masih dalam keadaan kikuk dan waspada. Berjalan pelan menuju air, tanpa saling tegur, pura-pura menikmati, dan... PERSETAN DENGAN KEADAAN INI, KITA BERADA DI SURGA, BRO!

Byurrr!!!

Kami secara bersamaan membantingkan diri ke air.

Guyuran ombak seketika mencuci otak, kami tak lagi mempedulikan stereotype. Hari ini, Spongebob dan Patrick pulang lagi ke Bikini Bottom!

Senang sekali rasanya, bisa menyaksikan Alo berperan menjadi ta(*SENSOR*)iiiikkk yang pasrah mengikuti arus. Ia bergoyang kesana-kemari sesuai alunan ombak. Saya sadar, hari itu telah lahir seorang aktor hebat!

Inilah adegan yang saya maksud


Saya jelas akan mengutuk diri bila mengabaikan kesempatan ini. Saya juga harus bersenang-senang. Harus!

Bermain air adalah momentum untuk kembali menjadi anak-anak. Apa yang kaupikirkan bila anak-anak berendam di air? Yup, tepat sekali, PIPIS di CELANA! Saya begitu gembira bisa kembali melakukannya. Tak hanya sekali. Tiga atau empat kali mungkin, akan jauh lebih banyak jika waktu yang kami miliki tidak sesingkat itu.

Senangnya kembali melakukan kebiasaan anak-anak


Sekitar 2 atau 3 jam mengeksploitasi pantai Pulisan, sudah cukup untuk membuat beberapa bagian tubuh mengkerut. Setelah itu, sambil merokok satu-dua batang, kami duduk santai di pasir pantai sambil menunggu badan kering.

Ah, ini surga


Saat (ke)malu(an) itu hilang


Lalu, kegembiraan itu perlahan mulai surut.

Kami kembali mesti berhati-hati mengenakan pakaian yang sedari tadi ditanggalkan, melintasi jalan serupa dengan waspada dan sesekali mencuri kesempatan menyaksikan bikini yang warna-warni. Bagi saya, terdampar di Pulisan selalu saja menyenangkan.

Kami berjanji akan kembali lagi ke sana, dengan lebih banyak orang! – ketambahan 1 atau 2 orang lumayanlah.


Tapi, justru itulah kelemahan kami... Janji.

Coba lihat di kejauhan sana, indah bukan? Itu yang buat saya sedih

You Might Also Like

1 comments

  1. menarik juga ternyata ngana pe tulisan ini..
    boleh sto kayaknya kita mengisi itu "ketambahan 1 atau 2 orang"

    ReplyDelete

Tentang Saya

My photo

Dengan bakat masak telur, mie instant dan air panas, saya bercita-cita jadi master chef.

"Tembok!"

Informasi diperoleh secara cuma-cuma. Ia ada disekitar kita. Tiap orang berhak mengaksesnya untuk mengembangkan diri atau menghindari pembodohan. Karenanya, privatisasi informasi merupakan sebuah bentuk penyelewengan intelektual.

Coretan di Tembok!